Review Laptop Gaming Acer Predator 21x – Spesifikasi Dahsyat Mahal Kebangetan

0
370
views

Di acara CES tahun ini, Acer memperkenalkan laptop Acer Predator 21x mereka sekali lagi dengan spesifikasi yang diselesaikan, akan tetapi pada waktu itu ia hanya hadir beberapa pasar yang terbatas, dan Indonesia masih belum termasuk dalam daftar pasar tersebut.

Terakhir, nampaknya Acer Indonesia akan membawa laptop super tersebut, dan kami diberi kesempatan untuk menguji laptop ini untuk melihat apakah layak atau tidak untuk Anda, silakan menjual ginjal Anda dan sanak-saudara Anda untuk mesin ini *canda.

Spesifikasi Acer Predator 21X
Layar : 21 “IPS WFHD IPS 2560 × 1080 pixel
Prosesor : Intel Core i7-7820HK
Kartu Grafis : NVIDIA GeForce GTX 1080 x2
RAM : 64GB DDR4
Penyimpanan : 512GB SSD NVMe x2, HDD 1TB
Sistem Operasi : Microsoft Windows 10
I / O : – USB 3.0 Type-A x4
– USB 3.1 Type-C x1
– Pembaca kartu SD x 1
Video : – HDMI 2.0 x1 (4K / 2K)
– DisplayPort x2 (Dukungan GSYNC)
Lainnya : – 2 × 2 802.11ac
– Detektor Mata Tobii

Acer Predator 21x ini hadir dengan spesifikasi-spesifikasi yang sangat jarang dilihat dalam sebuah laptop. Menurut pihak Acer Malaysia, spesifikasi-spesifikasi ini adalah tetap dan tidak dapat diubah. Namun, dengan daftar komponen seperti ini, tidaklah begitu banyak benda yang mungkin ingin diubah oleh mereka yang membeli mesin ini.

Terutama sekali, Predator 21x ini didukung oleh chip pengolahan Intel Core i7-7820HK, bersama-sama dengan memori DDR4 sebesar 64GB dengan kecepatan 2400MHz. Dari segi penyimpanan pula, laptop Predator 21x ini hadir dengan muatan dua SSD PCIe 512GB dengan konfigurasi RAID0, yang menjadikannya penyimpanan SSD 1TB dengan kecepatan transfer yang sangat cepat. Ia juga hadir dengan penyimpanan hard disk sebesar 1TB untuk penyimpanan file-file media dan sebagainya.

Di sini hadir dua komponen yang terbesar di dalam laptop Predator 21x ini. Dua buah kartu grafis NVIDIA GeForce GTX 1080 dengan memori GDDR5X sebesar 8GB digunakan untuk menggerakkan bagian grafis laptop ini, Ukuran dan berat laptop yang besar ini dapat dikatakan karena kartu-kartu grafis ini, dan juga pendingin yang digunakan untuk mendinginkan semua komponen-komponen ini.

Layar tampilan merupakan sebuah lagi fitur yang sangat disorot oleh Acer dengan laptop Predator 21x ini. Acer menggunakan sebuah layar berukuran lebar 21 inci dengan resolusi 2560 × 1080 pixel yang memiliki layar dengan harga segar kembali 120Hz. Bukan itu saja, layar ini juga hadir dengan dukungan teknologi layar NVIDIA GSYNC yang membuang masalah screen tearing akibat kartu grafis dan layar tidak bekerja bersamaan.

Beralih ke keyboard, Acer Predator 21x hadir dengan keyboard mekanis yang menggunakan switch Cherry MX Brown, yang menurut kami sangatlah cocok digunakan untuk bermain video game dan juga mengetik, karena saklar tombol ini tidak membutuhkan daya energi yang banyak untuk mengaktifkannya.

Di bagian kanan keyboard ini adalah lima keyboard shortcut yang dapat diprogram untuk melakukan berbagai jenis perintah, tidak peduli itu untuk permainan komputer atau perangkat lunak lain. Kunci-kunci ini memiliki tiga profile yang berbeda, jadi secara teori Anda memiliki 15 tombol shortcut berbeda yang dapat digunakan untuk memfasilitasi penggunaan laptop ini.

Trackpad di bagian kiri laptop ini pula dapat dicabut dan dibalik untuk menjadi pad nomor seperti keyboard berukuran penuh. Menurut pendapat kami, fitur ini sangat baik karena tangan Anda tidak akan tersentuh trackpad ketika Anda sedang bermain video game ataupun mengetik dengan cepat.

Laptop Acer Predator 21x ini juga cukup lengkap dari segi port I / O. Ia hadir dengan empat port USB 3.0 Type-A, sebuah port USB 3.1 Type-C dengan dukungan Thunderbolt 3.0, pembaca kartu SD, port HDMI 2.0 yang mendukung koneksi keluar ke tampilan layar dengan resolusi 4K pada 60Hz. Jika Anda memiliki layar eksternal dengan dukungan NVIDIA GSYNC, kedua port DisplayPort tersebut juga mendukung teknologi layar tersebut, dan secara teoritis, Anda dapat mendukung tiga layar eksternal pada waktu yang sama.

Laptop Acer Predator 21x ini juga merupakan sebuah laptop edisi terbatas, dan hanya 300 unit laptop saja, dan dijual di seluruh dunia.

Desain

Dari segi desain, laptop Acer Predator 21x ini memiliki desain yang sangat agresif. Binaan keseluruhan laptop ini terbuat dari logam aluminium, dari kerangka bawahan, termasuk penutup belakang layar laptop ini.

Acer Predator 21x hadir dengan ukuran 56.79cm x 31.44cm x 8.30cm dan memiliki berat sebesar 8.5kg. Ini bukanlah sebarang laptop yang bisa Anda bawa kemana-mana sesuka hati Anda. Di arena PC, laptop sebesar ini disebut desktop replacement laptop, dan dari segi desain dan spesifikasinya, tugas laptop ini khusus untuk menggantikan komputer desktop yang lebih besar.

Di bagian atas keyboard laptop ini hadir sebuah panel yang dapat dicabut untuk menunjukkan beberapa komponen internal Predator 21x. Di sebelah panel tersebut adalah tombol power laptop, dan diatasnya pula ada sebuah panel transparan yang menampakkan salah sebuah kipas AeroBlade yang digunakan untuk mendinginkan komponen-komponen laptop ini.

Berbicara tentang layar pula, Anda kan bisa lihat bahwa laptop ini tidak ditutup rapat saat paparannya diturunkan karena rancangannya yang melengkung. ini bukanlah satu masalah yang besar, bahkan ia akan mengurangi kebutuhan Anda membersihkan layar tersebut karena ia tidak akan bersentuhan dengan keyboard ketika ditutup.

Untuk menguasakan Predator 21x ini secara penuh, ia membutuhkan bukan satu, tapi dua power adapter 330W, jika tidak, laptop tersebut tidak akan mampu menggerakkan kedua kartu grafis GTX1080 di dalam laptop. Kedua soket listrik ini hadir di bagian belakang laptop tersebut, dan Acer juga memberi sebuah aksesori pemegang adapter tersebut agar terlihat lebih rapi.

Acer juga tidak melupakan tentang audio, karena mereka menggunakan sebuah sistem speaker Acer TrueHarmony yang hadir dengan empat speaker dan juga dua subwoofer. Bukan itu saja, sistem speaker TrueHarmony ini juga hadir dengan pengakuan Dolby Audio Premium. Empat speaker tersebut terletak di bagian pojok atas dan bawah, sementara kedua subwoofer pula ditaruh di bagian bawah laptop tersebut.

Fitur-fitur

Laptop sebesar dan sekuat Acer Predator 21x ini pastinya hadir dengan beberapa fitur-fitur yang sangat menarik. diantaranya adalah sistem pencahayaan LED RGB yang sangat digemari oleh pengembang PC.

Pada Acer Predator 21x, ada beberapa “zona” di mana para pengguna dapat mengubah cahaya lampu yang disinarkan, dan ini termasuk zona keyboard, zona tombol daya, zona layar dan juga zona trackpad. Lampu-lampu LED di seluruh zona-zona ini dapat diubah menggunakan perangkat lunak Acer Predator Sense.

Berbicara tentang Acer Predator Sense, itu merupakan sebuah perangkat lunak yang mengontrol beberapa fitur-fitur utama yang lain yang ada pada laptop Predator 21x ini juga. Seperti yang disebutkan sebelumnya, salah satu fitur tersebut adalah modifikasi sistem pencahayaan RGB di beberapa zona laptop ini. Software ini juga bertanggung jawab untuk memodifikasi pemrograman keyboard shortcut yang kami terangkan awal tadi.

Fungsi-fungsi lain yang dapat dikendalikan oleh perangkat lunak ini termasuk pengawalan kecepatan kipas yang mendinginkan komponen-komponen internal, pengawasan suhu kedua CPU dan kartu grafis yang digunakan oleh Predator 21x ini, dan juga fungsi overclocking yang ada pada laptop ini.

Ya, CPU dan juga kedua kartu grafis pada laptop Acer Predator 21x ini dapat di-overclock, dan hal ini dapat dilakukan dengan sangat mudah melalui perangkat lunak PredatorSense tersebut. Anda hanya perlu menekan satu tombol, dan perangkat lunak tersebut akan melakukan semuanya untuk Anda, tanpa perlu berpikir panjang.

Sayangnya, nilai-nilai overclock untuk kedua CPU dan kartu grafis tersebut sudah ditentukan, dan Anda hanya dapat memilih satu dari dua pilihan overclock melalui perangkat lunak tersebut.

Dari segi sistem pendinginan pula, seperti yang kami juga nyatakan sebelumnya, Acer hadir dengan sistem pendingin internal yang menggunakan lima buah kipas, dan tiga diantaranya menggunakan kipas pendingin Acer AeroBlade yang dipatenkan oleh mereka.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, kecepatan kipas-kipas ini dapat dimodifikasi sesuai kebutuhan pengguna melalui perangkat lunak PredatorSense, akan tetapi kami harus memperingatkan bahwa memodifikasi kecepatan kipas-kipas ini ke tingkat yang paling laju akan menyebabkan kebisingan yang sangat kuat.

Untuk membuat sistem pendinginan ini lebih efisien lagi, Acer juga menempatkan sejumlah sembilan pipa pendingin untuk mengalirkan panas dari laptop tersebut, dan dari situ, kipas-kipas yang disebut tadi akan mengalirkan panas terus ke belakang laptop tersebut.

Acer juga hadir dengan sistem Acer DustDefender di mana kipas-kipas pendingin ini akan berputar diarah yang berlawanan setiap tiga jam untuk menghindari debu masuk ke dalam sistem ini.

Di bawah layar 21 inci Predator 21x hadir sebuah kamera deteksi mata bernama Tobii Eye-tracking Digital. Jika Anda pernah menggunakan laptop gaming yang premium, Anda mungkin pernah melihat teknologi kamera ini beraksi sebelum ini.

Kamera Tobii ini mendeteksi gerakan mata Anda, dan melalui permainan-permainan video yang mendukungnya, seperti The Division dan Assassin ‘s Creed, kamera di dalam permainan video tersebut akan bergerak sesuai pandangan Anda juga.

Aksesoris

Dengan tanda harga sebuah mobil, Anda pasti bertanya-tanya apa lagi yang Acer masukkan di dalam paket laptop Predator 21x ini. Ketika Anda membeli laptop ini, benda pertama yang Anda akan lihat adalah Pelican Case yang dipesan khusus untuk menyimpan laptop ini.

Bagi mereka yang tidak mengenali Pelican Case ini, ia sebuah kotak yang digunakan untuk menyimpan peralatan yang mudah pecah. Saat ditutup dengan rapat, kotak ini tahan air, debu, tekanan, dan sangat susah untuk dipecahkan meskipun Anda berperilaku kasar dengannya.

Ketika kami ke markas Acer Indonesi untuk menguji laptop Acer Predator 21x ini, ia diberikan kepada kami di dalam Pelican Case ini, dan kami diminta membukanya sendiri. Kehadiran Pelican Case ini sangat menyambut karena memfasilitasi proses menyimpan dan memindahkan laptop ini, terutama sekali jika Anda ke sesi LAN Party dan sebagainya.

Pelican Case ini juga bisa dibawa masuk ke dalam pesawat, jika Anda ingin membawa laptop ini bersama Anda ke tujuan liburan ataupun kerja, akan tetapi, kami harus memberikan peringatan bahwa kedua laptop dan lemari ini cukup berat, dan ada kemungkinan Anda harus membayar muatan muatan tambahan jika Anda membawanya terbang bersama Anda.

Selain laptop, Pelican Case ini juga menyimpan semua perlengkapan yang hadir untuk penggunaan bersama laptop ini juga, termasuk power adapter, pemegang adapter, kabel adapter-adapter tersebut, trackpad / numpad, sandaran tangan dibagian bawah keyboard, dan juga dua aksesori lainnya, yaitu lanyard dan juga tombol berwarna Chrome Blue yang bisa diubah menggunakan keycap remover yang juga disekalikan di dalam sebuah kotak kecil.

Pengalaman Pengguna

Meskipun pengalaman kami menggunakan laptop Acer Predator 21x ini cukup singkat, itu sangatlah menantang. Daripada membuka kotak dan Pelican Case yang laptop ini disimpan, untuk memasang power adapter, trackpad, sandaran tangan dan sebagainya, tidak ada satu pun komponen laptop ini yang dirasakan murah. Semuanya memiliki bangunan premium yang membuat Anda kami rasa mungkin laptop ini layak dibeli.

Dari segi kinerja pula, kami menguji beberapa permainan video dengan laptop ini, termasuk Counter-Strike: Global Offensive yang memaksimalkan penggunaan layar 120Hz tersebut, Tomb Raider yang diatur ke resolusi dan pengaturan grafis Ultra, termasuk juga Doom dengan pengaturan yang sama.

Sewaktu kami menguji permainan-permainan komputer ini, FPS untuk semua permainan-permainan ini sangat jarang jatuh di bawah harga 100FPS. Untuk permainan seperti Counter-Strike, kombinasi grafis yang sangat laju, GSYNC dan sistem speaker Acer TrueHarmony, kami juga dapat mendeteksi dari arah mana musuh-musuh kami muncul, tanpa harus menggunakan headphone.

Akan tetapi, menurut kami, kombinasi komponen dan layar ini juga merupakan salah satu kelemahan terbesar Predator 21x ini. Ia memiliki spesifikasi internal yang terbaik dalam setiap laptop atau komputer desktop yang pernah kami gunakan, akan tetapi layar melengkung yang disertakan tidak dapat memaksimalkan penggunaan kedua kartu grafis ini.

Meskipun layar tersebut hadir dengan teknologi GSYNC, resolusinya yang agak rendah membuat penggunaan dua kartu grafis yang sangat kuat ini cukup overkill. Salah satu solusi yang dapat kami berikan jika Anda memiliki uang untuk membeli laptop ini adalah untuk menghubungkan sebuah tampilan layar eksternal yang memiliki resolusi yang lebih tinggi (1440p, 4K) dan juga dukungan GSYNC untuk memastikan Anda mendapatkan pengalaman yang lebih mendalam.

Overclocking juga adalah fitur yang diuar-warkan oleh Acer dengan laptop Predator 21x ini. Ya, Anda bisa overclock CPU dan juga kedua kartu grafis yang hadir di dalam laptop ini, akan tetapi, ia hanya dapat dilakukan melalui perangkat lunak PredatorSense, dan angka-angka overclock ini sudah ditetapkan melalui perangkat lunak itu, dan tidak dapat diubah.

Di menu perangkat lunak tersebut, nilai overclock diletakkan pada pengaturan Normal, yaitu pengaturan asli, Faster, yang akan meningkatkan kinerja (dan suhu) sedikit, dan juga Turbo, yang akan memaksimalkan kinerja Predator 21x ini setinggi-tingginya. Anda dapat mengatur kecepatan kipas pendingin komponen ke Auto, ataupun meningkatkan kecepatannya ke tingkat tertinggi secara manual melalui PredatorSense,

Jika Anda khawatir tentang kebisingan dari kipas, speaker TrueHarmony yang hadir dengan Predator 21x ini cukup kuat untuk menyaingi suara kipas tersebut, mungkin kecuali jika kipas tersebut ditetapkan pada kecepatan yang paling tinggi.

Berbicara tentang kipas pendingin, sistem pendingin Acer Predator 21x ini salah satu sistem pendingin terbaik yang pernah kami lihat pada sebuah laptop. sewaktu bermain permainan video, dan juga tes overclocking, kami dapati bahwa bagian keyboard langsung tidak panas, dan kami dapat menggunakannya dengan rasa nyaman.

Sewaktu kami tes, kami tidak diizinkan membuka panel atas dan bawah untuk melihat komponen internal laptop ini, akan tetapi, jika Anda membeli sebuah laptop Predator 21x ini, Anda dapat membukanya untuk meningkatkannya komponen-komponen didalamnya di masa akan datang, tanpa kehilangan garansi dari Acer .

Komponen yang dapat dimodifikasi dengan sendiri ini termasuk RAM, penyimpanan hard disk dan juga SSD NVMe yang menggunakan form factor M.2.

Cara Membeli

Jika dompet Anda lebih dalam dari akal, dan ingin membeli sebuah laptop Acer Predator 21x ini, Anda dapat membelinya di Indonesia dengan harga yang fantastis yaitu 124jt! Akan tetapi, Anda tidak bisa pergi ke setiap toko untuk membelinya. Anda harus pre-order di situs acer.

Dari sana, pihak Acer akan menjelaskan langkah-langkah pembelian yang Anda perlu lakukan untuk memiliki laptop tersebut. Menurut pihak Acer, pembayaran untuk laptop Predator 21x ini dapat dilakukan melalui cek, atau kartu kredit menggunakan skema Easy Payment Plan (EPP).

Kesimpulan

Laptop Acer Predator 21x ini merupakan sebuah bukti konsep bahwa sebuah laptop dengan spesifikasi-spesifikasi yang cenderung kepada seorang gamer hardcore dapat dihasilkan. Ya, harga laptop ini tampak konyol dengan komponen-komponen yang ada didalamnya, tetapi apa yang ditunjukkan oleh Acer disini, jika Anda ada uang untuk membeli laptop dengan spesifikasi sebuah desktop gaming raksasa, Anda dapat membelinya.

Seperti yang kami katakan tadi, hanya 300 unit laptop Acer Predator 21x yang dibuat untuk pasar seluruh dunia, jadi Anda mungkin harus bertindak cepat untuk membeli sebuah unit laptop ini. Jika Anda memiliki 124jt untuk dibelanjakan sewenang-wenang, dan bertanya jika kami harus beli laptop ini, jawaban kami adalah tidak.

Silakan share jika anda menyukai Review Laptop Gaming Acer Predator 21X  ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here