Review dan Spesifikasi Alienware 17 R4 – Indonesia

0
2160
views

Alienware adalah salah satu merek yang paling terkenal terutama dalam urusan perangkat PC atau Laptop untuk gaming, juga membuat game PC dan laptop kelas atas. Salah satu penambahan terbaru pada jajaran 2017 adalah Alienware 17 R4, laptop gaming 17.3 inci yang terlihat berkemas punch.

Tapi bagaimana kinerjanya di kehidupan nyata? Mari simak ulasan dibawah dengan seksama.

HARGA DAN KETERSEDIAAN

Rangkaian Alienware 17 R4 2017 mulai dari Rp. 23,5 juta mengemas layar IPS Full-HD 17.3 inci bersama dengan Radeon R9 470 dengan VRAM GDDR5 8GB, RAM 8GB dan prosesor Core i7, sedikit mahal dibandingkan laptop gaming dengan layar 17 inci lainnya seperti MSI Apache Pro.

Jika Anda menginginkan sedikit lebih sangar lagi, Anda bisa memilih model yang lainnya dengan harga Rp. 26,5 juta, mengusung Nvidia GeForce GTX 1060 yang memiliki RAM 6GB. Ada juga model seharga Rp. 32 juta yang dilengkapi dengan Nvidia GeForce GTX 1070 dengan RAM 8GB dan layar 17.3 inci 2560×1440 yang telah diupgrade.

Model top-end (tanpa penyesuaian) menawarkan Nvidia GeForce GTX 1080 dengan RAM 8GB, dan memiliki layar 2560×1440 dan lebih banyak lagi, dengan harga tertinggi yaitu Rp. 37,5 juta.

DESAIN DAN KOMPONEN

Seperti kebanyakan laptop gaming lainnya, Alienware 17 R4 memiliki finishing logam pada tutupnya dengan sebagian besar body-nya adalah berbahan plastik, meski surround keyboard tertutup dalam finishing seperti matte untuk tampilan yang lebih premium.

Tapi sementara laptop gaming ini tidak terlihat ramping seperti MacBook Pro atau Surface Pro, Alienware 17 R4 sangat eye-catching berkat penggunaannya (atau boleh dibilang terlalu banyak digunakan) dari pencahayaan LED.

Selain keyboard dan trackpad backlit, hampir setiap area memiliki beberapa jenis lampu LED, mulai dari strip di sisi laptop hingga tombol power yang diterangi. Bahkan logo di kedua depan dan belakang yang bisa disesuaikan agar sesuai dengan ketertarikan warna Anda.

Semuanya dapat disesuaikan sepenuhnya melalui aplikasi Alienware FX yang hadir di laptop ini, yang berarti Anda dapat mengubah warnanya tergantung pada mood, tugas, atau hanya karena Anda menginginkan perubahan. Sementara LED berubah warna, laptop ini sendiri ditawarkan dalam satu warna, yaitu Epic Silver.

Setelah semua pencahayaan, hal berikutnya yang harus Anda perhatikan adalah layar 17.3 inci-nya. Tampaknya akan cukup mengesankan jika Anda terbiasa dengan laptop berukuran 11 atau 13 inci, dan ketebalan serta beratnya yang umum juga tidak membantu.

Hal ini sedikit terkesan liar, berukuran 424mm x 332mm x 29.9mm dan berat 4.42kg yang lumayan, sehingga agak berat dan canggung dibawa kemana – mana, tas laptop yang dirancang untuk laptop 17 inci tidak dapat mengakomodasi Alienware 17 R4.

Tentu saja, curah ekstra itu juga berarti ada ruang untuk beberapa gerai penggemar agar laptop laptop tetap sejuk di sesi game yang hebat.

Jika harga laptop yang diatas itu terlalu menyakitkan di dompet Anda, pertimbangkan Anda bisa membeli PC gaming dengan spesifikasi serupa dengan harga yang lebih murah. Kecuali Anda benar-benar membutuhkan portabilitas (R4 bahkan tidak portabel) maka Anda juga akan mendapatkan keuntungan dari kemampuan upgradability PC juga.

KONEKTIVITAS

Sementara Alienware 17 R4 tidak memiliki optical drive, ini sebenarnya bukan kejutan. Banyak laptop modern telah membuang optical drive saat mendownload via internet adalah norma baru – tentu saja ini adalah game online.

Di luar kelalaian drive optik, terdapat berbagai port yang tersedia. Di sebelah kiri Anda akan menemukan port USB 3.0 Super Tipe C dengan Tipe-A SuperSpeed ​​USB 3.0, port keluaran audio dan port mikrofon.

Di bagian belakang adalah di mana Anda akan menemukan sebagian besar ruang kosong; Dari kiri ke kanan, Anda akan menemukan port Gigabit Ethernet, keluaran Mini-Display Port 1.2, output HDMI 2.0, port Thunderbolt 3, Alienware Graphics Amplifier Port dan port daya.

Menariknya, tidak ada port USB Tipe-A 3.0 di bagian belakang, membuat headset VR yang menghubungkan keduanya membutuhkan output HDMI dan output USB yang membuatnya sedikit canggung.

Di sebelah kanan, Anda akan menemukan satu port USB Tipe-A 3.0 dan tidak banyak lagi – mengapa tidak menyertakan port USB lain? Terutama bila Anda mempertimbangkan bahwa Oculus Rift dengan pengendali Oculus Touch memerlukan tiga port USB 3.0 dan Alienware R4 17 hanya memiliki dua, gerakan aneh untuk laptop VR-ready.

LAYAR

Seperti namanya, Alienware 17 R4 mengemas layar 17.3 inci, dan sementara itu sedikit besar untuk display full-HD. Resolusi layar Quad HD membuat semuanya terlihat jauh lebih tajam dan terperinci, yang memang wajib dimiliki untuk PC gaming kelas atas.

Secara khusus, Alienware 17 R4 dilengkapi layar IPS atau layar LCD TN, keduanya dilengkapi dengan matte untuk membantu meniadakan pantulan lampu dan benda lainnya. Laptop ini memiliki panel TN yang memiliki tingkat refresh 120Hz dan dukungan untuk teknologi G-Sync Nvidia, yang menawarkan permainan gameplay bebas air mata.

Kualitas tampilan itu sendiri sangat mengesankan, menawarkan gambar yang detil dan warna-warna cerah dan cerah. Kami akan menjalankan tolok ukur layar kami dalam beberapa hari mendatang dan akan memperbarui ulasan ini sesuai dengan perubahan update dari perangkat ini.

Anda juga akan melihat perangkat keras pelacakan mata tobi terpasang di bawah layar, menawarkan manfaat bagi pengalaman bermain game. Bagaimana? Ini bisa membuat UI dalam game Anda berantakan dengan hanya menampilkan UI saat Anda melihat area umum dari sebagian layar.

Ini juga membawa manfaat pada pengalaman standar Windows 10 dengan fitur seperti auto dimming dimana tampilan secara otomatis meredup saat Anda melihat ke belakang. Meskipun sedikit gimmick-y, ini bisa membantu memperbaiki masa pakai baterai laptop.

KEYBOARD DAN TRACKPAD

Dengan layar 17.3 inCI yang besar, Alienware 17 R4 berhasil memeras dalam keyboard Alienware TactX berukuran standar. Meskipun ada sedikit hambatan saat menekan tombol, kunci itu sendiri cukup dangkal – keluhan umum dengan laptop ini – namun pengguna akan tetap merasa nyaman bermain dan bekerja.

Karena ruang yang tersedia, Alienware 17 R4 juga dilengkapi dengan keypad numerik penuh dan sembilan tombol yang dapat diprogram, memungkinkan hingga 19 fungsi yang dapat disesuaikan per aplikasi atau permainan.

Ini fitur multi-warna RGB backlighting, sepenuhnya dapat disesuaikan melalui built-in kontrol pencahayaan AlienFX. Anda dapat memprogram tombol tertentu menjadi warna tertentu atau bahkan membuat pola di keyboard. Jika Anda menyukainya dan tidak terlalu kreatif, Anda juga dapat memuat berbagai desain pra-dibuat dari aplikasi, atau Anda dapat mendownload lebih banyak secara online.

Pencahayaan itu sendiri sangat genap, meski bukan yang paling terang yang pernah kita lihat. Bila digabungkan dengan perangkat mata-pelacakan Tobii bawaan, kamera ini dapat mencerahkan area keyboard yang Anda lihat. Meskipun kami tidak begitu yakin bahwa ini membawa sesuatu ke meja dalam hal kinerja, ini adalah fitur keren yang dapat Anda tunjukkan kepada teman Anda.

Keyboard bukan satu-satunya area yang backlit, karena trackpad juga dilengkapi fitur backlighting LED. Warna dan kecerahannya terbilang cukup, meski Anda bisa melihat garis cahaya terang (dari mana kita membayangkan iluminasi itu datang) antara trackpad dan tombol terintegrasi.

Trackpad juga sedikit di sisi kecil, terutama bila Anda mempertimbangkan seberapa besar laptop, meskipun kebanyakan gamer akan memilih mouse plug-in untuk sesi permainan.

KINERJA DAN PERFORMA

Alienware 17 R4 adalah binatang dalam hal spec-nya – walaupun perlu diingat bahwa sampel kami ada di ujung atas dari apa yang ditawarkan R4, dan varian spec yang lebih rendah mungkin tidak berkinerja baik.

Sampel kami menawarkan 16GB DDR4 RAM yang digabungkan dengan SSD 256GB untuk performa super cepat, namun juga HDD 1TB 7200RPM berkecepatan tinggi untuk penyimpanan file. Game yang berjalan di SSD akan jauh lebih cepat daripada yang tersimpan di HDD, meski RPM tinggi berarti akan tampil lebih baik daripada HDD standar.

Ini adalah cerita yang sama dengan CPU, yang menampilkan CPU quad-core i7-7820-HK Intel generasi terbaru (ketujuh) yang memiliki clock 2.90GHz, overclock hingga 4.4GHz. Ini sangat mampu dan lebih dari cukup untuk orang seperti editing video bersama dengan game, mencetak 13.144 mengesankan di Geekbench 4 dan 3812 di PCMark 8.

Bergerak di luar CPU, sampel kami dari Alienware 17 R4 memiliki fitur terbaru Nvidia GeForce GTX 1080 dengan VRAM GDDR5X 8GB dan bila digabungkan dengan yang di atas, memberikan hasil benchmark yang layak.

Pertama, kami menjalankan benchmark yang dibangun ke dalam Grand Theft Auto 5. Ini berjalan pada kecepatan 125fps pada 1080p dengan preset grafis dan post-processing yang ‘tinggi’, turun menjadi 56fps saat berlari pada 1440p dengan efek pasca pemrosesan ultra dan ‘sangat tinggi ‘Grafis preset Meskipun tidak cukup 60fps saat menjalankan resolusi asli, kebanyakan orang tidak akan memperhatikan perbedaan antara 56 dan 60fps saat bermain game.

Ghost Recon: Wildlands adalah salah satu permainan yang paling mengesankan secara visual yang pernah kami lihat dan menuntut lebih banyak kekuatan grafis daripada kebanyakan game lainnya saat ini – ujian akhir untuk Alienware 17 R4 dan GPU Nvidia GTX 1080-nya. Menjalankan Wildlands pada 1080p dengan pengaturan grafis ‘tinggi’, ia berhasil rata-rata 96fps, sementara angka tersebut turun hingga 67fps saat berlari pada 1440p dengan pengaturan grafis ‘sangat tinggi’.

Meskipun kelihatannya sekilas mengecewakan, perlu diingat bahwa Nvidia GTX 980 hanya mencapai sekitar 59fps pada 1080p dengan pengaturan grafis ‘tinggi’ di Ghost Recon Wildlands. Selain itu, banyak permainan tidak memerlukan jenis kekuatan dan jika mereka melakukannya, mengubah resolusi ke bawah atau mengubah pengaturan grafis harus memberikan dorongan dalam kinerja.

Ini juga lebih dari cukup untuk VR karena kami menjalankan sejumlah game VR di Oculus Rift dan tidak mengalami ketinggalan, bahkan dengan pilihan grafis pun meningkat hingga maksimal.

Di luar kinerja grafis laptop, ada satu masalah: kebisingan. Sementara Alienware 17 R4 umumnya sepi saat menjelajah web dan mendengarkan musik, yang dengan cepat berubah saat Anda memulai bermain game.

Penggemar harus bekerja keras untuk menjaga agar laptop high-end tetap dingin dan itu sama dengan dengung yang agak mengganggu. Laptop memang menjadi panas cukup cepat saat bermain game, meski tidak cukup panas untuk dikhawatirkan – pastikan Anda menyimpannya di atas meja dan bukan tempat tidur atau diatas lap!

DAYA TAHAN BATERAI

Dengan komponen kuat seperti di Alienware 17 R4, seharusnya tidak mengherankan bahwa ini bukan yang terbesar yang pernah kita lihat saat sampai pada masa pakai baterai.

Saat menggunakan laptop untuk browsing internet, gunakan Microsoft Office dan dengarkan musik, kita akan bertahan antara dua dan tiga jam dengan sekali charge – walaupun ini tergantung pada status LED dan apa yang Anda lakukan seperti saat bermain game. , Anda bisa mengharapkan sekitar setengah dari itu. Sudah jelas bahwa ini tidak dirancang untuk menjadi mesin portabel.

SPESIFIKASI ALIENWARE 17 R4

Dimensi 16,7 x 13,1 x 1,18 inci
Berat 4 Kilogram
Layar 17,3 inch anti-glare panel Full HD (1920 x 1080), IPS, Tobii IR eye-tracking
Sistem Operasi Windows 10
Prosesor Intel Core i7-7700 HQ, Core i7-7820
RAM 8 GB DDR4
Kartu Grafis (VGA) NVIDIA GeForce GTX 1050, GTX 1060, GTX 1070, GTX 1080, AMD Radeon RX 470
Baterai 68 Watt-hours
Penyimpanan SSD 180 GB up to 1 TB
Konektivitas Killer Networks e2500 Gigabit Ethernet, Wireless 802.11ac, Bluetooth 4.1

 

KESIMPULAN

Tidak diragukan lagi bahwa Alienware 17 R4 adalah salah satu laptop gaming paling mumpuni yang pernah kami lihat, mempermudah kerja uji coba CPU dan GPU kami dan memberikan gameplay yang mulus. Desainnya yang eye-catching juga menonjolkan kesibukan LED yang dapat disesuaikan di seluruh body laptop, meski tidak akan pernah terlihat ramping dan menarik seperti MacBook Pro.

Tapi sementara Alienware 17 R4 adalah binatang yang kuat, laptop ini menurut kami tidak sempurna, dikarenakan terlalu cepat panas, dengan berat di atas 4kg kami rasa seharusnya laptop ini dapat menerapkan satu atau dua lagi port USB, terutama saat membual kompatibilitas VR.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here