Berkenalan Dengan Ubuntu 20.04 (Focal Fossa)

0
1960
views

Meskipun Windows dan macOS adalah sistem operasi desktop yang paling populer, tapi mereka bukan satu-satunya pilihan Anda. Ubuntu, (pronounced/diucapkan “oo-boon-too”), adalah alternatif yang sangat cocok: Ubuntu memiliki fitur UX yang canggih dan kinerja yang solid. Plus, sistem operasinya gratis untuk diunduh, sangat portabel, dan lebih sederhana dari sebelumnya. Versi terbaru Ubuntu saat ini adalah versi 20.04 (Focal Fossa) tidak membawa terlalu banyak perubahan yang menggemparkan dunia dari rilis terakhir, tetapi perpindahan ke versi yang lebih baru dari kernel Linux dan lingkungan desktop GNOME, dikombinasikan dengan peningkatan antarmuka, disambut dengan pembaruan. Namun, Anda masih akan menghadapi tantangan yang melekat pada sistem Linux, termasuk kurva belajar yang lebih curam, dukungan aplikasi pihak ketiga yang terbatas, dan kelangkaan perangkat keras pihak pertama. Meskipun kami merekomendasikan bahwa kebanyakan orang tetap menggunakan Windows 10 atau macOS, Ubuntu cocok untuk mereka senang berpetualang dan bereksplorasi.

Baca juga: Cara Memilih Perangkat PC Untuk Gaming

Anda mungkin tidak terbiasa dengan Ubuntu, jadi inilah ikhtisar singkat tentang apa yang perlu Anda ketahui sebelum membaca lebih lanjut:

Ubuntu adalah distribusi GNU / Linux (sering disingkat menjadi distro) yang dikelola oleh perusahaan perangkat lunak berbasis di Inggris yang disebut Canonical. Ubuntu sendiri didasarkan pada Debian (distro GNU / Linux lain), yang berarti “dibangun di atas arsitektur dan infrastruktur Debian dan berkolaborasi secara luas dengan pengembang Debian,” per situs web Ubuntu.

Terlepas dari versi desktop yang dibahas dalam ulasan ini, Canonical juga merilis versi Ubuntu untuk platform cloud, server, dan IoT. Ubuntu Touch, proyek OS seluler open-source, tidak lagi dikelola oleh Ubuntu; komunitas UBports mengambil alih pengembangannya.

Rilis terbaru Ubuntu adalah 20,04 LTS (Focal Fossa). Nomor versi selalu bergaya karena YY.MM dan LTS adalah singkatan untuk dukungan jangka panjang atau Long Term Support, yang menjamin lima tahun pembaruan keamanan dan pemeliharaan gratis. Focal Fossa adalah rilis LTS dua tahunan (setiap dua tahun). Rilis LTS sebelumnya adalah 18,04 (Bionic Beaver).

Jadi, apa yang baru di Ubuntu Focal Fossa? Lihat Fitur Apa Saja Yang Terdapat di Ubuntu Versi 20.04 (Focal Fossa). Singkatnya, Ubuntu 20.04 menggunakan versi terbaru dari kernel Linux (5.4) dan versi terbaru GNOME (3.36). Ini juga membawa Tema Gelap baru (Dark Theme), aplikasi yang dirancang ulang dan elemen visual, mode permainan baru, dan peningkatan kinerja startup. Meskipun tidak satu pun dari hal ini yang terdengar sangat inovatif, kombinasi dari semua perubahan ini meningkatkan pengalaman OS secara signifikan.

Bisakah PC Saya Menjalankan Focal Fossa?

Ubuntu membutuhkan prosesor dual-core 2GHz atau lebih, 4GB memori sistem (RAM), 25GB ruang hard drive, baik drive DVD atau port USB untuk media penginstalan, dan akses internet (dalam kebanyakan kasus). Ini sedikit berubah dari rilis 18.04, yang hanya membutuhkan 2GB RAM. Ada versi OS yang lebih ringan (disebut flavours) yang dapat Anda coba, yang akan saya bahas di artikel selanjutnya.

Saat Anda mengunduh Ubuntu, Anda dapat menambahkan donasi, tetapi pembayaran bersifat opsional. Anda benar-benar harus berkontribusi untuk Ubuntu jika Anda berencana untuk menggunakan OS secara teratur. Anda juga harus mendaftar untuk akun online Ubuntu One saat ini, karena Anda akan menggunakannya untuk mengakses semua layanan dan situs yang terkait dengan Ubuntu. Fitur keamanan Livepatch yang saya amati mengharuskan Anda untuk mendaftar ke akun Ubuntu One juga.

Dalam kebanyakan kasus, OS yang Anda gunakan terkait dengan perangkat keras yang Anda pilih. Untuk MacOS misalnya, Anda perlu membeli komputer Apple. Hanya beberapa perangkat yang dilengkapi dengan Ubuntu yang sudah diinstal sebelumnya dibandingkan dengan OS utama lainnya. Salah satu opsi terbaik adalah Dell XPS 13 Developer Edition (kami meninjau versi Windows), tetapi itu masih dimuat dengan versi 18.04. Dell juga menjual workstation dan PC lainnya dengan Ubuntu yang sudah diinstal. Pabrikan yang berfokus pada Linux, System 76 menjual model dengan versi terbaru dari Ubuntu yang sudah diinstal sebelumnya, sementara Think Penguin mendaftar perangkat keras yang mendukung pembaruan 20.04. Anda juga dapat memperbarui Ubuntu ke versi terbaru di sebagian besar perangkat keras komputer. Lihatlah daftar lengkap perangkat keras bersertifikat Ubuntu untuk opsi lain, termasuk dari Lenovo, HP, dan Acer. Tidak ada yang mencegah Anda menginstal versi terbaru Ubuntu pada perangkat keras yang tidak tercantum di sana, seperti Pinebook Pro, tetapi Anda mungkin mengalami masalah driver yang tidak terduga.

Opsi instalasi lainnya termasuk dual-boot, menjalankan OS pada mesin virtual (VM), seperti melalui perangkat lunak Oracle VirtualBox, atau membuat USB bootable. Saya merekomendasikan metode terakhir untuk orang yang ingin mencoba OS tanpa menginstalnya, karena itu tidak meninggalkan jejak pada sistem Anda. Misalnya, metode ini tidak menginstal GRand Unified Bootloader (GRUB) secara permanen di sistem Anda. Selain itu, Ubuntu menyediakan panduan langkah demi langkah yang sangat baik tentang cara membuat USB yang dapat di-boot dengan OS.

Canonical juga menyediakan beberapa cara bagi pengembang untuk menggunakan antarmuka baris perintah Ubuntu. Salah satunya adalah Multipass, VM yang dipaket yang dapat Anda unduh untuk Windows, macOS, dan Linux (sebagai Paket Snap — jenis aplikasi yang dibundel yang akan saya diskusikan nanti). Dua opsi lainnya khusus untuk perangkat Windows 10. Anda dapat menginstal Ubuntu 20.04 dari Microsoft Store atau mengaktifkan Subsistem Windows untuk Linux. Semua opsi ini memberikan kerumunan pengembang lingkungan Ubuntu yang mudah diakses tanpa perlu melakukan sumber daya sistem secara permanen.

Kesimpulan

Ubuntu 20.04 (Focal Fossa) terasa stabil, kohesif, dan akrab dengan pengguna, yang tidak mengejutkan mengingat perubahan sejak rilis 18.04, seperti pindah ke versi yang lebih baru dari Kernel Linux dan GNOME. Hasilnya, antarmuka pengguna terlihat sangat baik dan terasa lebih lancar dalam operasi daripada versi LTS sebelumnya. Ubuntu tetap merupakan OS yang ringan, portabel, untuk pengguna rumahan, pelajar, dan pengembang. Siapa pun yang ingin merangkul gaya hidup open-source atau yang ingin istirahat dari dunia Microsoft, Apple, dan Google harus mencobanya.

Ubuntu memang membutuhkan lebih banyak kurva belajar daripada Windows, macOS, atau Chrome OS, tapi saya tidak akan menggambarkan Ubuntu sebagai sulit untuk digunakan. Meskipun aplikasi yang dibundel Ubuntu berfungsi dan berfungsi dengan baik, salah satu rintangan terbesar Ubuntu adalah tetap mendukung dan mengelola aplikasi pihak ketiga. Kurangnya dukungan perangkat pihak pertama yang luas juga bermasalah. Masalah kompatibilitas perangkat lunak dan perangkat keras acak yang muncul juga dapat mengganggu pengguna. Namun, untuk OS gratis, itu bukan masalah yang berarti dibanding dengan platform solid yang Anda dapatkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here